Semua Tentang Kerja Sama ASEAN

Pimpinan ASEAN diputar abjad. Ini telah menjadi norma, atau, agar berdiri, dalam template diplomatik di kawasan itu sejak didirikan pada tahun 1967. Tapi aturan di ASEAN kadang-kadang diamati dalam pelanggaran mereka, terutama jika Indonesia meminta hak istimewa untuk melewatkan pesanan, seperti yang terjadi sebelumnya. Tahun ini, Filipina menjadi kursi sebagai masalah rutin, dan harus mendapatkan semua negara anggota, termasuk 12 mitra dialog, sampai dengan awal pada Forum Regional ASEAN, yang akan diselenggarakan pada bulan Juni 2017, diikuti oleh ASEAN Summit dan Summit Asia Timur pada akhir 2017.

Semua Tentang Kerja Sama ASEAN. Ini adalah perintah tinggi dalam hal logistik, tetapi juga bahasa strategis yang diharapkan dari negara-negara anggota serta kekuatan utama seperti Amerika Serikat dan China. Pertama-tama, Presiden Rodrigo Duterte memiliki kata akhir pada bentuk agenda. Akan Laut Cina Selatan muncul sebagai isu yang menonjol? Tapi seperti kursi, Filipina wajib menghormati kehendak negara-negara anggota lainnya juga.

Baca juga Referensi Situs Bagus.

Didalamnya efek spoiler di ASEAN. Laos dan Kamboja telah memihak China tidak untuk memperkenalkan sengketa maritim ke dalam tubuh regional. Bahkan Manila memiliki sikap ambigu pada yang sama, terutama setelah Presiden Duterte datang ke kantor. Tetapi yang terakhir dibantu dan dibantu oleh jenderal militer yang terlatih sebagian besar di AS. Dan, ada indikasi bahwa AS ingin Laut Cina Selatan menjadi item utama diskusi di semua tiga peristiwa Marquee.

Agak diikat ke atas adalah ketegangan teraba Cina dan Amerika Serikat. Beijing, sebagai unjuk kekuatan militer dan kemauan politik, telah mengirimkan nya operator pesawat udara dan kelompok pertempuran ke daerah yang disengketakan untuk pertama kalinya. Ini adalah kontras besar dari masa kejayaan diplomasi angkatan laut Cina, yang hingga 2011 telah mengambil sikap hangat terhadap Laut Cina Selatan, sering mendesak semua pihak untuk mencari pengembangan bersama; meskipun tidak sebelum bersikeras juga, bahwa penuntut lain harus menghormati kedaulatan China.

Baca juga Sumber Informasi Terbaru.

China, di mata banyak orang di Barat, adalah “unknown." Apakah itu ingin menjadi kekuatan militer global juga? Tidak ada yang tahu jawaban yang tepat tapi banyak telah berjalan untuk melukis Cina sebagai 'ancaman' calon. Lainnya encer bahaya yang ditimbulkan oleh China dengan berbicara dari "pesona ofensif." Semua Tentang Kerja Sama ASEAN. Di Cina, para pembuat kebijakan telah menggunakan karakteristik Cina sebagai kekuatan yang didedikasikan untuk nya "pembangunan yang damai."

Tapi ada yang lebih besar "unknown" ditandai dengan kedatangan dan munculnya Presiden Donald Trump. Setelah menggelembungkan anggaran militer Pentagon sebesar 57 persen, apa yang AS ingin sinyal ke Cina? Bahwa China harus mundur? Ditambah dengan pengumuman baru oleh Asisten Menteri Luar Negeri AS untuk urusan Asia Timur dan Pasifik, yang akan atau tidak akan ada rumusan tentang “poros” Asia atau “menyeimbangkan” - bagaimana bingung tampaknya. Semua ini adalah masalah yang harus dibingkai oleh Filipina, dalam konsultasi dengan pertemuan para pejabat senior lainnya di ASEAN.

Baca juga Web Indonesia Paling Terkenal.

Dengan dua "tidak diketahui tidak diketahui," tentu saja ada dua "dikenal knowns," untuk kait pada konsep mantan Menteri Pertahanan AS Donald Rumsfeld. Pertama, ASEAN tidak ingin perang di wilayah atau segala jenis persaingan strategis zero sum yang harus memaksa negara-negara anggota untuk memilih AS atas Cina. Singapura, sebagai barometer pandangan ASEAN, telah diartikulasikan ini paling jelas.

Lain "yang dikenal dikenal," kurang ketidakpastian. Baik itu Trump, atau, Duterte, negara-negara anggota ASEAN seperti menjadi jangkar prediktabilitas. Dengan Trump dan Duterte makan dari satu sama lain, menteri luar negeri ASEAN dan pejabat senior akan harus bekerja sangat keras untuk memarkir ASEAN untuk sesuatu yang membosankan, program dan praktis. Apakah ini Satu Maritime Belt Satu Silk Road, atau, panggilan untuk kebangkitan Perjanjian Kemitraan Trans Pacific sekarang mati?

Baca juga Informasi Tipe Konsumen.

Ini semua ranjau darat diplomatik bahwa Filipina harus mengelola, gagal yang permen dan investasi asing langsung yang diharapkan dari China dan berpotensi Jepang juga akan naik dalam asap. Semua Tentang Kerja Sama ASEAN. Sebagai ketua ASEAN, Manila sekarang harus menahan godaan untuk memuat agenda dengan pandangan Filipina, selalu, ketika Manila sendiri tidak yakin bagaimana perubahan suasana hati Duterte dapat menentukan urutan hal-hal pada hari tertentu.

Mengingat sifat yang sama Trump, tak usah dikatakan bahwa China akan menonton semua ini diam-diam dari atas, dan anggota yang lebih strategis ASEAN akan memainkan peran yang tenang tapi akhirnya yang menentukan juga, di tweaking agenda.