Kampung Inggris Di Kediri Jawa Timur

Ini berakhir dengan panasnya gurun Bahrain yang bertanggung jawab atas TIK di salah satu pusat pengajaran terbesar di wilayah ini. Setiap pekerjaan baru membawa tantangan baru dan kebutuhan untuk menyesuaikan dan memikirkan kembali pendekatan kita terhadap konteks yang berbeda. Pos ini menguraikan tantangan utama yang dihadapi peran baru saya. Saya telah mengajar pelajar muda untuk sebagian besar karir saya. Namun, mereka selalu menjadi anak-anak dengan latar belakang belajar bahasa Inggris. Saya telah bekerja di sekolah swasta tempat pelajar saya belajar bahasa Inggris sejak pra-sekolah dan di Gabon, saya bekerja dengan siswa EAL yang umumnya berpangkat tinggi (B1 / B2 +) dan membutuhkan keterampilan akademis yang lebih baik untuk mata pelajaran mereka yang lain yang disampaikan dalam bahasa Inggris.

Kampung Inggris Di Kediri Jawa Timur. Di Bahrain, saya telah menemukan diri saya mengajar anak-anak tingkat pemula untuk pertama kalinya. Meskipun pemula tidak lengkap, ini adalah pelajar tingkat dasar dan menengah yang mungkin hanya memiliki satu atau dua jam seminggu pelajaran bahasa di sekolah, jauh dari 10+ jam seminggu di sekolah saya sebelumnya. Kunjungi Kampung Inggris Pare. Tambahkan fakta bahwa L1 mereka adalah bahasa Arab dan oleh karena itu mereka tidak selalu mengenal alfabet Latin (pertama kali saya mengajar siswa seperti ini) dan ada tantangan yang cukup besar untuk dihadapi.

Itu jelas terlihat dalam pelajaran pertama saya dengan kelas siswa kelas menengah yang diberi label 'A0-A1'. Saya ingin mereka mengajukan beberapa pertanyaan dasar tapi mereka berusaha menghasilkan apapun, bahkan secara lisan. Kembali ke papan gambar bersamaku alih-alih berfokus pada kosakata dasar, menulis dan membentuk huruf dan kata-kata pendek, dan banyak pengucapan. Hal ini membantu mereka tidak hanya mengembangkan kemampuan pemahaman dan ketrampilan dasar mereka, tetapi juga membangun kepercayaan diri - faktor kunci bagi orang tua yang selama ini dianggap 'gagal' di sekolah terlalu lama.

Dengan peserta didik usia lanjut, ada tantangan tambahan untuk mempertimbangkan dasar-dasar secara rinci sambil juga menyediakan variasi dan perubahan yang cukup dalam pelajaran untuk menarik perhatian mereka. Ini adalah sebuah perjuangan di awal dengan pelajaran yang sering tertekan pada titik kekacauan, perasaan yang tidak saya alami sejak hari-hari pertama saya mengajar YL. Rutinitas dan pengulangan penting dalam membantu saya beradaptasi. Begitu saya tahu apa yang siswa tanggapi dengan baik, seperti memulai pelajaran dengan permainan kosa kata dan menutupnya dengan waktu senggang, pelajaran mulai berjalan lebih lancar. Ada juga nilai dalam mengulang dan mendaur ulang kegiatan dari pelajaran ke pelajaran dan minggu ke minggu. Ini adalah Kampung Inggris Di Kediri Jawa Timur. Pembelajar yang lebih tua mungkin menganggap ini membosankan, tapi jika pemula utama saya menikmati suatu aktivitas, mereka menikmati kesempatan untuk melakukannya lagi, yang juga membantu penguatan.

Saya juga menikmati penggunaan teknologi untuk mendukung, meningkatkan dan mempersonalisasi pembelajaran. Dalam pekerjaan saya sebelumnya, saya telah memanfaatkan game digital di kelas, mendorong siswa untuk membuat video mereka sendiri, dan menjalankan proyek blogging kelas. Akibatnya, saya dipandang sebagai 'go-to guy' ketika harus mengintegrasikan TIK ke dalam pelajaran. Kampung Inggris Di Kediri Jawa Timur. Namun, ini adalah pertama kalinya saya secara resmi bertanggung jawab untuk guru pelatihan TIK, memilih bidang utama untuk investasi dan pengembangan di masa depan, dan memberikan dukungan pedagogis yang sedang berjalan.

Saya segera menyadari kenyataan perannya tidak akan selalu membantu guru mengintegrasikan TIK ke dalam pelajaran mereka untuk mendukung pembelajaran.  Baca di tafsir ilmi ini. Pada hari pertamaku di tempat kerja, seorang guru mendekati saya dengan mengatakan "Bila Anda mendapatkan satu menit, dapatkah Anda melihat IWB di Kamar 10? Ini adalah warna hijau! "Itulah awal dari sebuah siklus saya diminta untuk memecahkan masalah secara acak, seringkali beberapa menit sebelum pelajaran dimulai (seringkali beberapa menit sebelum pelajaran saya dimulai!)

Solusinya biasanya cukup sederhana - tidak ada suara? Periksa audio desktop dan kontrol volume di sisi papan. Tidak ada jaringan? Periksa kabel Ethernet yang belum ditarik lepas oleh pembersih yang memindahkan komputer agar bersih di belakangnya. Pena tidak bekerja? Pastikan papan dinyalakan! Meskipun berguna untuk mengetahui tentang perangkat keras dan bagaimana semuanya terhubung, sangat menyebalkan untuk melihat begitu banyak waktu saya yang ditujukan untuk memperbaiki masalah sederhana (saya bahkan meminta satu lebih dari satu kesempatan untuk unjam mesin fotokopi!).

Saya melakukan dua hal Untuk mengatasi hal ini: pertama-tama, saya menjalankan sesi di salah satu hari pelatihan kami untuk mengingatkan semua orang tentang prosedur yang benar untuk mencatat masalah TIK (dengan menekankan praktik terbaik untuk memeriksa semuanya bekerja lebih dari 5 menit sebelum kelas dimulai) dengan Sebuah elemen praktis untuk menciptakan kembali banyak masalah yang telah saya minta untuk diperbaiki dan membuat para guru mendapatkan jalan untuk memilahnya sendiri. Lihat pendaftaran Kampung Inggris Pare Kediri. Kedua, saya membuat beberapa 'bagaimana' dokumen yang terkait dengan masalah umum tersebut dan menyebarkannya melalui email. Itu berarti saya sekarang bisa membimbing para guru untuk mengatasi masalah ini daripada menjatuhkan apa pun yang saya lakukan untuk memperbaikinya.