Konseptualisasi Globalisasi China Sebagai Peluang

Salah satu konotasi globalisasi, terhadap orang Cina rata-rata, adalah Amerikanisasi. Sejak akhir 1970-an, ketika bahasa Inggris diperkenalkan kembali ke dalam kurikulum sekolah China, pelajar bahasa Inggris China telah semakin dipengaruhi oleh budaya Amerika, dan menjadi salah satu konsumen utama produk budaya Amerika, termasuk film-film Hollywood, program Radio dan Televisi, cepat rantai makanan, bahan ajar bahasa Inggris Amerika, dan penutur bahasa Inggris Amerika sebagai instruktur bahasa. Penelitian Garrett (2010, hal 456) mengenai analisis globalisasi Timur-Barat mengenai globalisasi menunjukkan bahwa orang-orang dari berbagai negara memiliki pandangan yang berbeda terhadap globalisasi, dengan China dan Amerika Serikat condong ke arah 'orientasi positif' yang lebih baik sementara Inggris, Selandia Baru dan Australia condong ke arah 'orientasi negatif' yang lebih banyak. Menurut Garrett (2010, hal 458), sementara orang-orang dari Inggris, Australia, Selandia Baru dan Jepang memandang globalisasi sebagai 'kesatuan global', orang Cina cenderung melihatnya terutama sebagai 'kesempatan' ditambah dengan 'kerjasama' dan 'perubahan' .

Sampai batas tertentu, Konseptualisasi globalisasi China sebagai peluang membuat sebuah penjelasan tentang kegemaran orang Cina untuk bahasa Inggris. Pembelajaran bahasa Inggris di China menyiratkan peluang untuk mobilitas geografis (pergi ke luar negeri) dan sosial ke atas (yaitu, pengembangan profesional dan promosi), dan ini juga melambangkan penghapusan batasan teritorial dan ideologis yang dipaksakan dalam arti 'liberalisasi' sebagaimana didefinisikan oleh Scholte (2000 , hal 16). Globalisasi sebagai peluang bagi orang Tionghoa juga terkait erat dengan kemajuan, modernitas, dan perubahan positif pada tingkat individu dan China sebagai negara berkembang.

Literatur terkini mengenai globalisasi mengungkapkan berbagai konotasi, termasuk mobilitas (aliran, populasi, komoditas, dan ideologi) (Blommaert 2010; Eriksen 2007; Garrett 2010; Mufwene 2010); pencampuran dan pencampuran budaya lokal, translokal dan global (Blommaert 2010; Eriksen 2007; McKay dan Bokhorst-Heng 2008); (Blommaert 2010, hal 44), 'super-diversity' (Blommaert 2010, hal 7), 'polycentricity' (Blommaert 2010, hal 60), dan 'mikro-hegemonies' (Blommaert 2010, p 62); dan paradoks standardisasi (Eriksen 2007). Saya akan meninjau konotasi utama ini dengan fokus pada budaya China dan materi ELT di China.

*, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *.

Mobilitas telah diidentifikasi sebagai salah satu fitur utama globalisasi oleh Eriksen (2007). Konferensi migrasi, pariwisata, domestik dan internasional telah mendorong orang untuk bergerak dan menetap baik sementara atau permanen di komunitas baru. Meskipun orang-orang ini membawa serta bahasa dan budaya mereka sendiri, mereka juga menyesuaikan diri mereka secara linguistik dan budaya agar dapat bertahan dan berkembang di komunitas tuan rumah. Blommaert (2010, hal 6) memandang migrasi sebagai 'perubahan dalam tata ruang kehidupan seseorang dengan cara yang abadi'. Ini 'abadi' dalam arti bahwa sifat migrasi (yaitu, pemisahan dari tanah asal dan barang-barang linguistik dan budaya seseorang) cenderung 'membawa tekanan untuk mengakomodasi masyarakat tuan rumah'. Apa yang menambah sifat ketahanan migrasi adalah bahwa dalam konteks globalisasi, menurut Blommaert (2010), bentuk bahasa lebih mobile dari sebelumnya, pola penggunaan menjadi tidak dapat diprediksi, dan semua proses mobilitas tampak untuk menampilkan koneksi yang kompleks. dengan bahasa.

Belajar bahasa Inggris dalam konteks di mana bahasa Inggris tidak banyak digunakan sebanding dengan memulai perjalanan migrasi yang abadi. Adalah umum bagi orang Tionghoa untuk mengkonseptualisasikan globalisasi sebagai mobilitas. Bagi orang Cina rata-rata, 'mobilitas' yang terkait dengan pembelajaran bahasa Inggris mungkin tidak secara eksklusif berarti migrasi, tapi juga berarti mobilitas sosial atau profesional ke atas 'dalam hal bergabung dengan kelompok elit sosial, atau mencari promosi politik, administratif dan akademis. 'Orang dewasa China yang berpendidikan terutama dan mahasiswa, termotivasi untuk belajar bahasa Inggris karena mereka yakin hal itu akan memungkinkan mereka bergabung dengan kelompok elit terdidik dan memiliki akses ke pekerjaan yang lebih baik, lebih banyak kesempatan, dan dunia yang lebih luas' (Xu 2010, p 172). Konseptualisasi globalisasi China sebagai peluang. Berkonotasi 'globalisasi' ini juga mencerminkan citra diri perusahaan yang secara ideologis 'dikomunikasikan oleh Blommaert' karena pelajar bahasa Inggris di China tidak hanya pelajar bahasa Inggris, namun secara simbolis mereka menambahkan unsur global pada identitas Tionghoa mereka dan menjadi orang Cina ' global 'warga negara.

Aspek lain dari mobilitas terkait erat dengan konsep ruang dan waktu, yang kemudian terkait dengan isu-isu 'dis-embedding' budaya dan 'embedding' (Eriksen 2007, hlm. 8-9), 'deterritorialisation' dan ' teritorialisasi '(Blommaert 2010; Scholte hal 45-46; Scholte 2000, hlm. 15-17), dan' suprateritorialitas 'dan' transnasionalisme '(Garrett 2010, hal 449). 'Dis-embedding' budaya dan 'embedding' adalah dua ciri utama globalisasi yang diidentifikasi oleh Eriksen (2007, hlm. 8-9). Dis-embedding 'mencakup semua tata cara kehidupan sosial yang diabstraksikan dari konteks lokal dan spasialnya tetap', sementara penyematan ulang adalah proses countervailing untuk mengelompokkan campuran budaya lokal dan global melalui 'jaringan komitmen moral yang kuat, berkaitan dengan lokal kekuatan dan integrasi masyarakat, politik identitas nasional dan sub-nasional '(Eriksen 2007, hlm. 8-9). Proses disem embedding dan penyisipan budaya juga terkait erat dengan deteritorialisasi dan teritorialisasi.

*, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *, *.

Yang pertama adalah singkatan dari 'persepsi dan atribusi nilai terhadap bahasa sebagai sesuatu yang bukan milik satu wilayah tapi juga mengatur lintasan translokal dan ruang yang lebih luas', sementara yang kedua mengacu pada 'persepsi dan atribusi nilai terhadap bahasa sebagai fenomena lokal , sesuatu yang mengikat orang-orang dengan komunitas dan ruang lokal '(Blommaert 2010, hlm. 45-46). Dengan globalisasi, pengertian bahasa (de) teritorialisasi dapat menjadi relatif dan cair karena meningkatnya kecepatan pergerakan orang dan keterlibatan orang-orang di dunia online maya yang belum pernah terjadi sebelumnya. 'Interaksi di jarak yang jauh memasuki hubungan yang kompleks dengan aktivitas lokal', oleh karena itu, masyarakat setempat tidak pernah terhubung secara dekat dengan dunia melalui 'waktu dan ruang terkompresi' dalam hal 'suprateritorialitas dan translasi' (Garrett 2010, hal. 449).

Konseptualisasi globalisasi China sebagai peluang. Dalam konteks Cina, penelitian Xu (2009, hlm. 123-124) menunjukkan bahwa dapat dihipotesiskan bahwa ada beragam 'pasar micro-linguistik' yang ada di China, termasuk 'pasar linguistik global' di mana bahasa Inggris digunakan untuk komunikasi transnasional; sebuah 'pasar supra-lokal' di mana bahasa Mandarin Mandarin kosmopolitan (sering dicampur kode dengan bahasa Inggris) digunakan untuk interaksi trans-regional di antara kelompok elit China, dan 'pasar linguistik lokal' di mana dialek dan bahasa lokal virginia digunakan di masyarakat lokal.