Mencari Inspirasi Arsitek Terbaik di Dunia

Semua orang setuju bahwa menyelesaikan ARE adalah komitmen waktu yang signifikan. Hal ini juga secara mental berat, dari rintangan dan momen sulit untuk kemenangan dan kesuksesan. Dalam banyak kasus, mendedikasikan waktu kita untuk AREs berarti menunda hidup kita dalam beberapa aspek. Yang lebih realistis, kehidupan terjadi dan banyak orang sering dipaksa untuk menjadi sangat serius tentang bagaimana mereka mengatur waktu mereka. Selama beberapa tahun terakhir saya mendapatkan banyak Inspirasi Wanita yang telah melakukan pekerjaan yang menakjubkan dalam menyulap Ujian Arsitek, bekerja penuh waktu dan membesarkan keluarga yang sehat. Sementara aku tahu itu terlihat mudah di luar, aku tahu pasti tidak. Saya ingin memposting posting blog dari Super Hero Women yang membesarkan keluarga saat mengerjakan Ujian Arsitek.

Mencari Inspirasi Arsitek Terbaik di Dunia. Posting blog ini ditulis oleh beberapa anggota Inspiratif Wanita dari Kelompok Desain Arsitektur, Desain dan Konstruksi Facebook yang telah berbagi pengalaman mereka belajar untuk ARE dan apa yang telah membantu mereka melalui proses ini. Dari berurusan dengan stres untuk menyesuaikan cara baru, harapan mereka bahwa kata-kata ini akan mengilhami ibu lainnya. Meskipun beberapa saat mungkin lebih sulit daripada yang lain, ketahuilah bahwa Anda tidak sendirian dalam misi Anda untuk meningkatkan keluarga dan menjadi Arsitek Berlisensi.

Ketika Emma berusia empat bulan (dia sekarang berusia 22 bulan), saya memutuskan untuk kembali belajar untuk ujian ARE. Saya belajar setiap hari kerja selama istirahat makan siang dan saya beruntung bahwa atasan saya mengizinkan saya untuk makan siang diperpanjang sehingga saya dapat menyesuaikan diri dalam waktu studi selama bekerja. Setelah hari selesai, saya pulang ke rumah untuk tinggal bersama keluarga, makan malam, dan menghabiskan waktu bersama mereka. Setelah itu, saya belajar dari sekitar jam 10 sampai 11 malam sebelum tidur dan itu adalah hari kerja khas saya. Sabtu adalah hari keluarga, tapi saya kembali ke kantor pada hari Minggu dan belajar selama sekitar 4-5 jam tanpa gangguan.

Saya bisa menemukan keseimbangan dengan multitasking atau memasukkan pelajaran ke dalam jadwal keluarga saya. Misalnya, saya mungkin mendengarkan tutorial audio saat mengemudi di mobil atau di tempat kerja. Saya tidak hanya mempelajari prioritas, tapi saya juga bermaksud meluangkan waktu bersama keluarga saya juga.

@, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @, @.

Jujur saja, saya tidak yakin apakah kita benar-benar menemukan keseimbangan sementara suami saya dan saya sama-sama belajar untuk AREs. Kami telah belajar bahwa kita harus bergiliran belajar untuk ujian karena selama beberapa minggu terakhir sebelum ujian, tidak mungkin kita berdua mengikuti pelajaran intensif dan mengurus keluarga kita. Kami menggunakan ruang makan formal kami sebagai zona belajar dan kami baru saja mengajari anak perempuan kami bahwa dia harus tetap berada di luar ruangan sementara bahan belajar kami tetap berada di sana. Dengan begitu kita tidak kehilangan waktu untuk keluar dari laptop, iPad, atau buku. Bagi kami, keseimbangan datang dari mengambil seluruh siang atau malam untuk fokus pada belajar daripada mencoba menyesuaikan diri satu jam di sini atau di sana.

Jalan menuju perizinan sangat berat bagi siapa saja, tapi bagi seorang ibu, inilah saat kedua. Baru-baru ini saya menerima kelayakan untuk tes di California sehingga begitu saya menerima surat itu, saya segera melonjak pada tugas untuk mempersiapkan ARE. Menyeimbangkan waktu telah menjadi tantangan nyata karena saya terlibat dalam banyak kelompok yang berbeda. encari Inspirasi Arsitek Terbaik di Dunia. Selain saat ini bekerja penuh waktu dan bertugas di dewan direksi di bab lokal saya, saya juga merupakan Co-Chair untuk komite AEPS lokal saya, seorang ketua komite beasiswa, dan saya juga menjalankan grup Facebook yang sukses yang mendukung ibu dalam arsitektur Pada saat saya bisa duduk dan belajar, saya tidak memiliki energi.

Saya belum menemukan keseimbangan, tapi saya telah belajar mengikuti arus. Jika anak perempuan saya memiliki acara catur, saya rela membawanya agar saya bisa fokus pada materi saya saat dia bermain. Jika saya memiliki perjalanan panjang untuk menjemput anak-anak di luar rumah, saya mendengarkan materi ARE sementara saya melakukan itu. Jika saya punya beberapa menit untuk mencuri, saya melewati kartu flash di telepon saya. Tapi ketika pekerjaan atau keluarga saya membutuhkan saya, saya memprioritaskan berdasarkan kebutuhan.

Menjadi seorang ibu telah membuat saya lebih kuat, lebih tangguh, dan lebih fokus daripada sebelumnya. Kualitas ini telah terbawa ke semua aspek dalam hidup saya termasuk pekerjaan saya dan kebiasaan belajar ARE saya. Jika saya tidak belajar bagaimana berfungsi dengan kurang tidur dan jika jam tidak menjadi kurang, namun lebih berharga, saya bertanya-tanya seberapa benar-benar siap saya untuk mengambil ARE. encari Inspirasi Arsitek Terbaik di Dunia. Kurangnya waktu dan pilihan membantu saya untuk pergi dan melakukan apa yang perlu dilakukan tanpa berpikir lama. Saya tidak berpikir saya bisa melakukannya jika saya tidak terdorong untuk membatasi saya sebagai seorang ibu. Tiba-tiba ada kekuatan, fokus, dan urgensi dalam semua hal yang saya lakukan dan itu berjalan sangat baik dengan AREs!