Langkah Menyelesaikan Dokumen Yang Terkait Dengan IUPK

Perjanjian Jual Beli (SPA) ditandatangani pada bulan September, 2018 oleh Inalum CEO Budi Gunadi, CEO Freeport McMoran Inc. Richard Adkerson, dan Rio Tinto Indonesia. Tiga menteri yang menyaksikan penandatanganan SPA adalah Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan, Menteri BUMN Rini Soemarno, dan Menteri Keuangan Sri Mulyani. Inalum mengatakan telah mengumpulkan US $ 4 miliar (sekitar Rp54,8 triliun) dari penjualan obligasi global pemerintah untuk membiayai kesepakatan itu.

Pemerintah mengatakan kesepakatan itu akan ditutup setelah Inalum melakukan pembayaran. Kami telah siap untuk transaksi terakhir dengan Freeport, kepala Komunikasi Korporat dan Hubungan Pemerintah PT Inalum, Rendy Witoelar mengatakan kepada kantor berita Antara di sini pada hari Jumat. Rendy mengatakan dana obligasi akan digunakan untuk membiayai transaksi dan sisanya untuk membiayai kembali hutang.

Langkah selanjutnya adalah menyelesaikan dokumen yang terkait dengan izin usaha pertambangan (IUPK) dengan Kementerian energi dan sumber daya mineral serta jaminan perpajakan dan investasi dengan kementerian keuangan.

Obligasi global adalah yang pertama kali dikeluarkan oleh Inalum. Tidak ada aset yang diberikan sebagai jaminan. Itu menunjukkan kepercayaan investor pada Inalum dan ekonomi Indonesia, kata Rendy. BNP Paribas, Citi, dan MUFG adalah Bank Joint Global Coordinators (JGC) untuk obligasi dan BNP Paribas, CIMB, Citi, Maybank, MUFG, SMBC Nikko, dan Standard Chartered sebagai Joint Book Runner (JBR).

Obligasi ini diberi peringkat Baa2 oleh Moody's dan BBB oleh Fitch Ratings. Penandatanganan Perjanjian Jual Beli (SPA) mengikuti kepala perjanjian (HoA) yang dibuat oleh Inalum dan Freeport McMoRan Inc pada 7 Juli 2018. Saat itu, semua pihak menyetujui total nilai divestasi Freeport Indonesia senilai US $ 3,85 miliar. .

Angka tersebut dibagi dari US $ 3,5 miliar kepemilikan partisipasi Rio Tinto (PI) pada 40 persen saham di Freeport Indonesia dan US $ 350 juta untuk 5,6 persen saham Indocopper Investama, yang dimiliki oleh Freeport McMoran Inc.

Investor Malaysia PT Jana Sakti Serumpun telah memutuskan untuk memperbarui rencananya untuk membuka peternakan pembibitan sapi di Kabupaten Rejang Lebong, Bengkulu.

Pada tahun 2016, perusahaan berencana untuk membuka peternakan sapi di desa Air Bening, kecamatan Bermani Ulu Raya, tetapi rencana tersebut tertunda karena izin, tidak mudah diperoleh.

Sekarang semua yang terkait dengan lisensi pemerintah telah diamankan. Insya Allah, hari ini kami akan memperbarui rencana dan memulai langkah-langkah menuju realisasi rencana bisnis di peternakan pembibitan sapi. Pada tahun 2019 kami berharap dapat bekerja dengan kecepatan penuh, kepala yayasan Yayasan Basmi Kemiskinan (YBK) Malaysia yang memiliki PT Jana Sakti Serumpun, kata Dato H Zainal Abidin Bin H Sakom setelah pertemuan dengan Bupati Rejang Lebong Ahmad Hijazi di sini pada hari jumat.

$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$

Dato H Zainal mengatakan semua pekerja yang direkrut untuk peternakan sapi dan bisnis lainnya yang akan dibuka di Rejang Lebong adalah penduduk lokal.

Sebagai percobaan, sepuluh sapi akan disembelih setiap bulan. Saya juga telah menerima laporan bahwa ada pembeli kulit binatang, hati dan usus. Bahwa tidak ada masalah dalam pemasaran, katanya, menambahkan, belum ada rencana untuk ekspor dalam waktu dekat.

PT Jana Sakti Serumpun juga akan memiliki kebun plasma di Rejang Lebong. Bupati Rejang Lebong Ahmad Hijazi mengatakan akan memfasilitasi pelaksanaan rencana investasi dengan menyederhanakan prosedur sesuai dengan kewenangan yang diberikan oleh Pemerintah Pusat. Dia mengatakan pemerintah kabupaten akan mendukung rencana investasi oleh PT Jana Sakti Serumpun terutama akan membuka lapangan kerja bagi masyarakat setempat.