Meningkatkan Kemampuan Diri Dengan Otokritik

Pengamatan yang dilakukan sejauh ini di bagian ini membuat model native speaker dari Pengajaran Bahasa Inggris (ELT) agak tidak relevan dalam era globalisasi pembelajaran bahasa Inggris untuk komunikasi internasional, di mana sebagian besar komunikasi antara penutur asli bahasa Inggris dan dimana Graddol (2006, 110) mengatakan bahwa "penyebaran global bahasa Inggris telah menyebabkan krisis terminologi. Perbedaan antara 'penutur asli', 'pembicara bahasa kedua', dan 'pengguna bahasa asing' telah menjadi kabur ". Pengamatan seperti yang dilakukan pada bagian ini secara keseluruhan mengarah pada Graddol (2006, 11) untuk mempertahankan bahwa bahasa Inggris sekarang "sebuah fenomena baru, dan jika itu mewakili segala jenis kemenangan, ini mungkin bukan penyebab perayaan oleh penutur asli". Pengamatan yang dilakukan sejauh ini di bagian ini telah memicu pertanyaan tentang tujuan utama pengajaran bahasa Inggris sebagai L2.

Tapi hanya sebagian dari kompleksitas konsep 'native speaker' ini karena adanya peningkatan jumlah penutur asli. Teknologi baru juga dalam beberapa hal mempengaruhi cara-cara di mana kompetensi dalam penggunaan bahasa dipandang. Misalnya, ketika membahas apa yang Crystal (2001) sebut netspeak, bukan hanya pengetahuan tentang bahasa, melainkan keahlian dalam penggunaan teknologi yang menentukan tingkat kompetensi seseorang dalam penggunaan bahasa. Meningkatkan Kemampuan Diri Dengan Otokritik. Pasfield-Neofitou (2012), misalnya, mengacu pada konsep pribumi digital yang terkait dengan mereka yang telah mendapatkan tingkat keterampilan teknologi tingkat lanjut dan oleh karena itu, terbukti menjadi komunikator yang lebih kompeten dalam konteks maya.

Sebenarnya, paradigma bahasa Inggris sebagai Bahasa Internasional (EIL) telah muncul sebagai respons terhadap perubahan struktural demografis dan konsekuensial ini dalam penggunaan bahasa Inggris sebagai bahasa dunia (misalnya, Alsagoff et al 2012.; Matsuda 2012; McKay 2002 ; Sharifian 2009). Bagi EIL, tujuan utama pengajaran bahasa adalah untuk memfasilitasi pengembangan keterampilan dan kompetensi untuk mempersiapkan peserta didik untuk terlibat dalam komunikasi antar budaya dengan pembicara dari berbagai latar belakang budaya. Pada bagian berikut, makalah ini menyajikan beberapa latar belakang mengenai berbagai pengertian tentang 'kompetensi' yang telah diajukan sehubungan dengan pembelajaran dan pengajaran bahasa asing.

Selama tahun 1980an, sejumlah ahli bahasa yang terapan menemukan gagasan tentang kompetensi komunikatif, seperti yang didefinisikan oleh Hymes (1972), bermanfaat bagi ELT (mis., Canale dan Swain 1980). Proposal himne untuk kompetensi komunikatif adalah reaksi terhadap gagasan Chomsky tentang 'kompetensi linguistik', dan perbedaan yang dia buat antara 'kompetensi' linguistik 'linguistik'. Bagi Hymes, pandangan Chomsky tentang kompetensi linguistik terlalu sempit karena mengabaikan fitur sosiokultural yang mendefinisikan penggunaan bahasa yang tepat. Hymes berpendapat bahwa pengetahuan tentang bahasa tidak hanya mencakup pengetahuan tentang struktur bahasa, tapi juga pengetahuan tentang bagaimana menggunakan bahasa secara tepat tergantung pada siapa kita berkomunikasi dengan, tentang apa, dan dalam konteks apa. Hyma menyebut pandangan revisi pengetahuan tentang kompetensi kompetensi komunikatif ini. Di ELT, mereka yang meminjam gagasan Hymes mengenai kompetensi komunikatif dan menetapkannya sebagai tujuan utama pengajaran bahasa, memandang 'kompetensi' sebagai kompetensi penutur asli bahasa Inggris. Artinya, norma penggunaan bahasa yang tepat yang terletak pada inti kompetensi komunikatif L2 pelajar bahasa Inggris didorong untuk memperolehnya adalah norma yang terkait dengan varietas asli bahasa Inggris, terutama versi ideal bahasa Inggris Amerika dan Inggris Inggris (misalnya, Coperias Aguilar 2008).

Meningkatkan Kemampuan Diri Dengan Otokritik. Pada abad ke-21, sejumlah ilmuwan melihat bahwa karena komunikasi di dunia sekarang ini telah menjadi semakin interkultural dan multikultural, pembicara, penutur asli dan penutur asli, memerlukan keterampilan komunikasi antarbudaya. Dengan demikian, beberapa ilmuwan di bidang pendidikan bahasa asing menjadi frustrasi dengan keterbatasan model pengajaran bahasa native-speaker, dan pandangan sempit mereka tentang kompetensi komunikatif. Beberapa proposal telah muncul dalam dua dekade terakhir yang menunjukkan kompetensi yang lebih tepat. Michael Byram mengusulkan gagasan yang lebih inklusif tentang 'kompetensi komunikatif antarbudaya' (ICC) (misalnya, Byram 1997). Untuk Byram (2000, 10), ICC melibatkan lima elemen berikut.

Jelas, konsepsi Byram tentang ICC sangat komprehensif dan memiliki kekuatan untuk mengenali bahwa keberhasilan dalam komunikasi antar budaya membutuhkan kombinasi antara sikap, pengetahuan, keterampilan, dan kesadaran kritis. Saya berpendapat bahwa sering mengembangkan sikap yang benar terhadap 'orang lain' dan 'budaya lain' adalah persyaratan paling penting untuk pemahaman dan simpati lintas budaya. Hal ini diperlukan untuk kelancaran komunikasi, tapi pada saat bersamaan itu mungkin yang paling sulit didapat. Terlepas dari pendekatannya yang komprehensif, model Byram memerlukan banyak penyesuaian baik dari sisi isi masing-masing komponen maupun saran untuk bagaimana masing-masing dapat dikembangkan.

1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10, 11, 12, 13, 14, 15, 16, 17, 18, 19, 20, 21, 22, 23, 24, 25, 26, 27, 28, 29, 30, 31, 32, 33, 34, 35, 36, 37, 38, 39, 40, 41, 42, 43, 44, 45, 46, 47, 48, 49, 50, 51, 52, 53
.

Pendekatan lain terhadap kompetensi dalam pembelajaran bahasa Inggris sebagai L2 telah diajukan oleh Canagarajah (2006, 233), yang disebut kompetensi multidialektal. Canagarajah mencatat diversifikasi bahasa Inggris yang signifikan, terutama perkembangan varietas Inggris yang semakin banyak dalam beberapa dekade terakhir. Dia mengingatkan kita bahwa konsep 'kemahiran' dan penilaiannya jauh lebih kompleks dalam era komunikasi postmodern. "Dalam konteks di mana kita harus terus-menerus beralih antar varietas yang berbeda [bahasa Inggris] dan masyarakat, kemahiran menjadi kompleks. ... Baca juga Dewa Kicau. Seseorang membutuhkan kapasitas untuk menegosiasikan beragam varietas untuk memfasilitasi komunikasi ", yang sampai batas tertentu melibatkan apa yang dia sebut" kompetensi multidialektal ", yang sebagian merupakan" kompetensi pasif untuk memahami varietas baru [bahasa Inggris] ".

Perlu dicatat disini bahwa bukan hanya frekuensi terjadinya komunikasi antar budaya yang berkembang pesat. Sifat komunikasi antarbudaya juga dipengaruhi oleh "gelombang" baru, seperti migrasi dan mobilitas manusia yang terkait dengan kesempatan kerja, serta pergerakan pencari suaka ke negara-negara lain secara besar-besaran. Meningkatkan Kemampuan Diri Dengan Otokritik. Misalnya, dalam banyak konteks komunikasi antarbudaya menjadi multibahasa. Penutup dapat berbagi lebih dari sekedar pengetahuan tentang satu bahasa saja dan karenanya menggunakan dua atau lebih bahasa bersama-sama (mis., Rumah dan Rehbein 2004). Dalam konteks seperti itu, pengalihan kode menjadi fenomena yang lazim.